Rabu, 24 Apr 2024 00:29
flash sale baju bayi
Bonnet Sleeping Double Sensyne Extendable Wireless Compatible Android Children Camcorder Silicone JBL Tune 510BT Ear Headphones

Permainan Anak Kecil, Jangan Panik!

Medan (utamanews.com)

Oleh: Sutrisno Pangaribuan

Jumat, 26 Mei 2023 11:36

Net
Gibran saat menemui Prabowo di Hambalang
Istilah anak kecil, seperti yang disampaikan Gibran Rakabuming Raka, bukan hal baru dalam politik. Alm. Taufiq Kiemas (TK) , Mantan Ketua MPR RI, suami Megawati Soekarnoputri pernah menyebut SBY anak kecil pada Senin (2/3/2004). Taufiq mengatakan, "Mestinya dia (SBY) datang ke ibu presiden (Mega), tanya kok enggak diajak rapat (rapat kabinet), bukannya ngomong di koran seperti anak kecil. Masa, jenderal bintang empat takut ngomong ke presiden," kata Taufiq. Pernyataan Taufiq tersebut dikapitalisasi dan secara efektif dipakai SBY sebagai menteri yang "dizalimi", sehingga sukses mengalahkan Mega dua putaran di Pilpres 2004 dan satu putaran di Pilpres 2009.

Pasca dipanggil DPP PDIP, akibat "wedangan politik" plus "deklarasi dukungan politik" relawan Jokowi- Gibran se Jawa Tengah dan Jawa Timur kepada Capres Gerindra, Prabowo Subianto, Gibran mengatakan: "Saya tidak bermanuver. Saya itu tidak di struktur partai. Saya itu cuma kader biasa. Saya itu masih kader baru. Saya tidak punya pasukan. Manuver apa? Saya itu cuma anak kecil. Jangan pada panik gitu lho ya. Saya itu cuma anak kecil. Ga tau apa-apa jangan pada panik gitu lho ya."

Wedangan politik Prabowo bersama Gibran dilakukan sebelum menemui SBY di Pacitan. Gibran sangat penting bagi Prabowo, sehingga harus lebih dahulu ditemuinya, baru kemudian menemui SBY. Safari politik Prabowo, mengunjungi dua orang "anak kecil", yaitu bertemu "anak kecil pertama" di Surakarta berbuah deklarasi dukungan dari relawan. Kemudian bertemu "anak kecil kedua" di Pacitan mendapat nostalgia dan wejangan dari senior, dan mantan presiden.

Presiden RI keempat, Alm. KH. Abdurrahman Wahid (Gus Dur), pada tahun 2001 mengatakan: "Keterangan saya tidak begitu dipahami karena memang enggak jelas bedanya antara DPR dan TK.". Pernyataan tersebut membuat Anggota DPR marah, dan menuntut Gus Dur menarik ucapannya. Namun Gus Dur menjelaskan bahwa ucapannya sebatas humor.

Namun kemudian Gus Dur ternyata menyesal menyamakan anggota DPR dengan anak TK. Akan tetapi penyesalan yang dimaksud Gus Dur berbeda dengan pikiran banyak orang. "Saya menyesal menyamakan DPR dengan taman kanak- kanak," kata Gus Dur.

"Saya merasa berdosa telah meremehkan anak- anak yang suci, cerdas, dan kreatif. Sedangkan anggota DPR yang kotor dan kreatif mencari celah untuk uang," ucap Gus Dur.

Dalam dinamika politik nasional, yang berhasil diorkestrasi dan direlokasi Gibran dari Jakarta ke Surakarta, Kongres Rakyat Nasional (Kornas), rekan juang politik Jokowi sejak 2014, dan akan melanjutkan perjuangan bersama Ganjar Pranowo 2024 menyampaikan pandangan sebagai berikut:

Pertama, bahwa Kornas mengapresiasi Capres Prabowo yang rendah hati bersedia menemui "anak kecil". Wedangan bersama Gibran yang mengaku sebagai "anak kecil" . Kemudian silaturahmi dan nostalgia dengan SBY yang disebut Alm. Taufiq Kiemas "anak kecil".

Kedua, bahwa salah satu permainan tradisional anak kecil yang berasal dari Jawa Tengah adalah "Cublak Cublak Suweng". Permainan dimana satu anak membungkuk dan menghadap ke bawah yang bertugas sebagai penebak. Sementara anak yang lain sambil menyanyikan lagu "Cublak Cublak Suweng" memindahkan kerikil dari tangan ke tangan di punggung anak tersebut. Maka wedangan plus deklarasi relawan Jokowi- Gibran seharusnya tidak perlu disikapi berlebihan atau "panik" oleh pihak manapun. Mungkin Gibran sedang bermain tebak- tebakan ala "Cublak Cublak Suweng".

Ketiga, bahwa pada Pilpres 2019 pernah beredar video sejumlah orang yang melakukan sikap hormat kepada Prabowo Subianto. Setiap orang bersiap sambil memberi hormat dan mengatakan :"siap presiden" lalu secara bergantian menyalami Prabowo Subianto. Aksi tersebut kemudian ditiru dalam bentuk parodi oleh banyak pihak, termasuk oleh anggota tim kampanye nasional (TKN) Jokowi. Ada pihak yang menyebut bahwa Prabowo sedang main "presiden- presidenan". Oleh karena itu, wedangan Prabowo dengan Gibran pun seharusnya ditanggapi dengan pernyataan khas Gus Dur: "gitu aja kok repot".

Keempat, bahwa pernyataan Gibran tentang dirinya sebagai kader baru, kader biasa, tidak bermanuver, tidak punya pasukan, lalu merendahkan hatinya memilih jadi "anak kecil", harus diyakini sebagai pernyataan dari seorang yang jujur, polos, dan tulus. Maka Gibran justru harus diberi kebebasan, keleluasaan memainkan perannya sebagai "anak kecil" yang menggemaskan, sehingga setiap orang selalu ingin bertemu dan merindukannya.

Kelima, bahwa tingginya keinginan tokoh- tokoh politik nasional bertemu dengan Gibran harus diterima dengan baik dan positif. Gibran yang "suci, cerdas, dan kreatif" seperti pandangan Gus Dur kepada "anak kecil" ternyata berhasil memainkan perannya sebagai pelopor untuk menjadikan Pemilu 2024 sebagai pesta demokrasi yang menggembirakan, aman, damai. Kunjungan Capres Anies Baswedan, Airlangga Hartarto, Ganjar Pranowo, dan Prabowo Subianto ke Surakarta sebagai bukti bahwa Gibran sebagai satu-satunya tokoh yang dapat mempertemukan semua Capres 2024.

Keenam, bahwa Pilpres 2024 sejatinya sebagai kontestasi politik yang berkualitas, sehingga Capres harus mengedepankan spirit kebangsaan dan persaudaraan. Pertarungan ide, gagasan, serta program dalam mewujudkan tujuan dan cita- cita nasional harus diutamakan. Menghentikan penggunaan politik identitas, eksploitasi SARA, dan pemanfaatan ikatan- ikatan primordial. Sikap permusuhan, ujaran kebencian, pernyataan yang saling merendahkan dan melukai perasaan harus dihindari, sehingga Pemilu 2024 tidak menghadirkan luka dan dendam.

Ketujuh, bahwa Kornas sebagai rekan juang politik Jokowi dan Ganjar tidak akan memaksa Jokowi, keluarganya, bahkan relawannya untuk mendukung Capres Ganjar. Kornas menyerahkan sepenuhnya keputusan tersebut kepada Jokowi, dan tidak menuntut apapun. Kornas memiliki keyakinan bahwa Indonesia membutuhkan pemimpin yang berasal dari "orang biasa" seperti Jokowi di 2014 dan 2019. Maka Kornas memutuskan mendukung Ganjar Pranowo sebagai satu- satunya Capres "orang biasa".

Kedelapan, bahwa semua tokoh yang melewati proses panjang hingga menjadi Capres atau Cawapres harus diapresiasi dan dihargai. Maka Kornas akan mengajak seluruh rekan juang politik, relawan, simpatisan, dan pendukung Capres Ganjar Pranowo untuk tidak melakukan "black campaign, negative campaign" terhadap Capres lainnya. Tidak menyebar berita bohong dan menyesatkan. Tidak memberi hadiah atau janji, dalam bentuk uang, dan sembako. Serta menjunjung tinggi persaudaraan, persatuan, dan kesatuan bangsa.

Kornas mengajak semua pihak, baik Parpol, Paslon, Perseorangan Calon dan penyelenggara, baik KPU, Bawaslu, DKPP, serta fasilitator baik Pemerintah, TNI dan Polri dan seluruh rakyat Indonesia untuk bergotong-royong menjadikan Pemilu 2024 sebagai Pemilu yang jujur, adil, aman, dan damai.

Sutrisno Pangaribuan
Presidium Kongres Rakyat Nasional
(Kornas)
Editor: Budi

T#g:Anak kecilGanjar PranowoGibranKORNASPilpres 2024
iklanplt
makeup remover
Berita Terkait
  • Rabu, 20 Mar 2024 18:50

    KPU Umumkan Pemenang Pilpres 2024 Malam Ini

    Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI akan mengumumkan hasil rekapitulasi suara Pemilu 2024 usai buka puasa atau malam nanti. Penetapan akan dilakukan setelah KPU merampungkan rekapitulasi nasional untuk 38


tiktok rss yt ig fb twitter

Tentang Kami    Pedoman Media Siber    Disclaimer    Iklan    Karir    Kontak

Copyright © 2013 - 2024 utamanews.com
PT. Oberlin Media Utama

⬆️