Selasa, 06 Des 2022 04:51
  • Home
  • Sosial Budaya
  • 77 Tahun Merdeka, Warga 5 Desa di Kecamatan Elpaputih Masih Terisolir

77 Tahun Merdeka, Warga 5 Desa di Kecamatan Elpaputih Masih Terisolir

Seram Bagian Barat (utamanews.com)
Oleh: Daud Samadara
Kamis, 18 Agu 2022 15:08
DMS Media Group
Warga Elpaputih, Kabupaten Seram Bagian Barat provinsi Maluku, minta perhatian Presiden RI Joko Widodo
Sudah 77 tahun Indonesia Merdeka, namun warga yang mendiami wilayah pegunungan di 5 desa yang ada di Kecamatan Elpaputih, Kabupaten Seram Bagian Barat (SBB) masih terisolasi dari berbagai program pembangunan.

Sejak Indonesia diproklamirkan oleh Bung Karno dan Bung Hatta pada 17 Agustus 1945, kondisi warga yang mendiami wilayah itu masih menjerit. Mereka belum secara penuh menikmati akses pembangunan.

Terutama akses jalan yang bisa menghubungkan tempat mereka ke wilayah perkotaan. Mereka merindukan pembangunan yang lebih layak agar setara dengan warga yang lain yang saat ini sudah bisa menikamati akses transportasi, komunikasi, layanan listrik, kesehatan dan juga pendidikan yang layak.

Warga menjerit lantaran akses jalan dari dan menuju ke lima desa yaitu Someith, Ahiolo, Pasinaru Watui dan Huku belum dibangun.
Alhasil berbagai hasil bumi yang ingin dijual ke kota harus mereka tandu berpuluh kilometer. Setiap pijakan kaki naik turun pegunungan melewati tepian perbuktian menyusuri jalan berbatu dengan batang pohon yang melintang ditengah jalan, sangat beresiko dan berbahaya.

Bahkan terkadang mereka harus bertarung nyawa menyebrangi menantang aliran beberapa sungai besar, seperti sungai Nui dan Talla, agar bisa sampai ke jalan trans Seram untuk selanjutnya menjual hasil bumi ke pasar atau sekedar menjenguk sanak keluarga yang tinggal di negeri lain.

Sumber daya alam dan hasil yang sangat melimpah di lima desa tersebut, merupakan menjadi andalan sumber pencaharian menopang kehidupan mereka, saat ini belum bisa dijual akibat terputusnya akses jalan akibat hujan.
Kondisi yang dialami warga yang harus terisolir, butuh keseriusan pemerintah baik Provinsi, Kabupaten dan maupun pemerintah pusat.

Akses jalan yang baik dan layak sudah menjadi impian semua masyarakat yang mendiami lima desa di pegunungan itu sejak lama.

Kepala Desa Someith Pasinaru Esau Lattu kepada DMS Media Group mengakui Jalan menuju wilayah lima negeri di pegunungan yang bisa dilewati kendaraan roda dua hanya beberapa kilo. Selanjutnya warga harus menyusuri hutan agar tiba di kampung dan kediaman masing-masing.
Diakui dengan cuaca hujan seperti saat ini membuat kondisi jalan sulit dilewati. Butuh kehati-hatian karena dibeberapa titik terjadi longsoran besar sehinga jalan terputus.

Dirinya berharap Pemerintah bisa memperhatikan warga yang ada di lima desa tersebut, minimal untuk jalan saat ini.

“Ketika kita merayakan HUT RI ke -77 ini, semoga Bapak Presiden bisa melihat penderitaan kami masyarakat pegunungan khusus lima desa di Kecamatan Elpaptui. Kami harapkan Bapak Presiden bisa melihat kami sebagai bagian dari warga negara Indonesia” pinta Esau.

Permintaan yang sama juga disampaikan Abner Makotamarere, Ketua Badan Permusaywartan Desa (BPD) Desa Someith Pasinaru.

Dikatakannya, masyarakat lima negeri adat yaitu Someith, Ahiolo, Pasinaru Watui dan Huku sudah mendiami desa meraka sejak puluhan tahun semenjak Indonesia merdeka, tetapi mereka seutuhnya belum menikmati hasil pembangunan.

Dirinya berharap adanya perhatian dari pemerintah pusat, bahkan mereka meminta Presiden Joko Widodo untuk dapat membantu warga lima desa itu sesuai program nawacita yakni membangun dari pinggiran kota.

“Kami butuh keadilan karena kami belum merasakan keadilan. Kami juga belum merdeka secara merata, Rabu 17 Agustus 2022 Indonesia berusia 77 tahun, namun kami belum merasakan kemerdekaan dalam sisi pembangunan salah satunya jalan”, ujar Abner.

Yondri Mawene salah satu tokoh pemuda juga berharap hal yang sama dari pemerintah daerah baik kabupaten, provinsi dan pemerintah pusat, terutama akses jalan menuju lima desa itu.
Editor: Angga R

Sumber: DMS Media Group

T#g:17anElpaputihSeram Bagian BaratInfrastruktur
Berita Terkait
  • Rabu, 30 Nov 2022 19:30

    Pasca banjir merendam ruas jalan provinsi, lobang yang menganga menanti korban berjatuhan

    Ruas jalan provinsi penghubung antar Kecamatan Sei Rampah dan Kec. Tanjung Beringin, tepatnya di Dusun 6, 7 dan 8 Pelintahan Kampung Pala Desa Rampah Kec. Sei Rampah Kab. Serdang Bedagai saat ini sang

  • Kamis, 24 Nov 2022 11:24

    Satgas Yonarmed 1 Kostrad Periksa Masyarakat Iha

    Satgas Satuan Organik Yon Armed 1 Kostrad melalui Pos Ramil Luhu - Iha melakukan pemeriksaan keliling dari rumah ke rumah untuk memastikan kesehatan warga Dusun Hulung dan Uhe di Desa Iha, Kec. Huamual, Kab. Seram Bagian Barat, Kamis (24/11/2022).

  • Selasa, 08 Nov 2022 19:58

    PT Waskita Karya Tegaskan Proyek Rp2,7 Triliun akan Selesai Sesuai Target

    Direktur Utama PT Waskita Karya Destiawan Soewardjono menegaskan proyek perbaikan jalan di Sumatera Utara (Sumut) senilai Rp2,7 triliun akan selesai sesuai target.

  • Senin, 03 Okt 2022 13:13

    Atasi Kesulitan Air Bersih, Satgas Yonarmed 1 Kostrad Bersama Warga Perbaiki Pipa Saluran Air

    Hadirnya TNI di tengah-tengah mayarakat harus memberikan dampak positif, seperti yang dilakukan Satgas Yonarmed 1 Kostrad bersama warga melaksanakan karya bakti memperbaiki pipa saluran air bersih di

  • Jumat, 30 Sep 2022 00:30

    Jokowi Berhasil Wujudkan Transparansi Informasi Lewat Transformasi Digital

    Pemerintah telah berhasil mewujudkan transparansi informasi bagi masyarakat. Hal itu terlihat dengan kebijakan-kebijakan Presiden Joko Widodo alias Jokowi yang menggenjot kebijakan transformasi digita

  • Komentar Pembaca

    Tentang Kami   Pedoman Media Siber   Disclaimer   Iklan   Karir   Kontak

    Copyright © 2013 - 2022 utamanews.com
    PT. Oberlin Media Utama