Kamis, 25 Jul 2024 06:43
men glow

Kota Pematangsiantar Deflasi -0,55 Persen, Wali Kota dr Susanti Harapkan TPID Perkuat Sinergi dan Koordinasi

Pematang Siantar (utamanews.com)

Oleh: LEP27

Rabu, 10 Jul 2024 16:30

Istimewa
dr Susanti Dewayani
adidas sale
Periode Juni 2024 Kota Pematangsiantar mengalami deflasi - 0,55 persen (mtm). Kondisi ini menempatkan Kota Pematangsiantar menjadi terbaik dua di Provinsi Sumatera Utara (Sumut) dalam hal pengendalian inflasi, di bawah Kabupaten Labuhanbatu yang sama-sama merupakan wilayah kerja Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Pematangsiantar.

Atas prestasi tersebut, Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Pematangsiantar diminta memperkuat sinergi dan koordinasi, sehingga inflasi tetap terkendali, ucap Wali Kota Pematangsiantar dr Susanti Dewayani SpA saat membuka High Level Meeting (HLM) TPID Kota Pematangsiantar Tahun 2024, di Lantai 4 KPw BI Pematangsiantar, Jalan Adam Malik, Rabu Pagi (10/07/2024).

Atas terkendalinya inflasi di Kota Pematangsiantar, Wali Kota dr Susanti Dewayani Sp.A juga mengucapkan terima kasih kepada BI dan Forkopimda. "Ini berkat kerja sama kita semua sehingga inflasi dapat terkendali dengan baik," katanya.

Lanjut Wali Kota dr Susanti Dewayani Sp.A mengatakan, Namun kita harus tetap bekerja keras dan sudah menjadi tanggung jawab kita TPID untuk terus memantau perkembangan harga terutama harga pangan dengan melakukan koordinasi dan pengecekan harga barang di pasar dengan maksud agar pengendalian harga ini dapat dipantau secara kontinyu, misalnya dengan mencek gudang-gudang penyimpanan bahan pokok yang telah kita lakukan secara periodik dan kontinyu memonitoring stok dan juga harga, serta menggelar inspeksi mendadak (sidak) pasar dan pasar murah. 

Dalam kesempatan tersebut, dr Susanti Dewayani Sp.A juga menyampaikan, bahwa Bank Indonesia akan menghibahkan 1 unit mobil ke Pemerintah Kota Pematangsiantar. Mobil tersebut, katanya, diperuntukkan untuk pasar murah keliling (mobile) seperti yang sudah ada di Kota Pekanbaru Provinsi Riau.

Dengan mobil tersebut, "Kami akan siapkan regulasinya," sebut Wali Kota dr Susanti Dewayani Sp.A seraya mengatakan tadi ada tiga alternatif di mana nanti akan diposisikan, untuk itu sekali lagi kami ucapkan terima kasih kepada Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) terutama Bapak Kepala KPw BI Pematangsiantar Muqorobin yang telah mensupport begitu luar biasa.

Selanjutnya Wali Kota dr Susanti Dewayani Sp.A menyampaikan arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pengendalian Inflasi Juni lalu. Disampaikan kegiatan TPID sudah meluas, tak hanya terkait perindustrian dan perdagangan atau ketahanan pangan.

Arahan tersebut antara lain memperkuat produksi pangan. Di Kota Pematangsiantar, katanya, lahan pertanian dipertahankan dengan tidak mengubah fungsinya. "Segera berlaku RTRW yang akan terkoneksi OSS untuk menjamin lahan pertanian tidak bergeser peruntukannya. Saat ini sedang proses di BPN," terang Wali Kota dr Susanti Dewayani Sp.A.

Arahan lainnya, melakukan akselerasi berbasis research, mendorong investasi, pemutakhiran sistem, serta memperkuat sinergi dan koordinasi. Maka dari itu melalui HLM TPID, dr Susanti Dewayani Sp.A berharap tercipta langkah-langkah atau atau program yang dapat mengantisipasi gejolak harga dan mendorong Kerja Sama Antar Daerah (KAD).

Sebelumnya, Kepala KPw BI Pematangsiantar Muqorobin dalam sambutannya mengatakan berbagai tantangan masih dihadapi. Salah satunya yang menjadi isu nasional, yaitu alih fungsi lahan. "Meskipun di Pematangsiantar tidak terlalu banyak lahan pertanian, namun sebuah kota masih mempunyai lahan pertanian, itu suatu berkah," katanya. 

Muqorobin mengatakan, saat HLM seluruh TPID di wilayah kerja KPw BI Pematangsiantar, semua berkomitmen mendukung kestabilan harga. Selain itu, digagas adanya sistem command center untuk menampilkan informasi stok dan harga bahan pokok sehingga dapat diakses masyarakat. Dengan adanya command center, dapat diketahui informasi stok pangan di suatu daerah, apakah surplus atau defisit. 

Disampaikan juga oleh pihak KPw BI Pematangsiantar, ada enam komoditas utama yang mempengaruhi inflasi di Kota Pematangsiantar, yaitu beras, bawang merah, bawang putih, cabai merah, daging ayam ras, dan telur ayam ras. Sedangkan untuk semester dua tahun 2024, yang menjadi andil inflasi di antaranya beras, minyak goreng, cabai rawit, dan sigaret kretek mesin (SKM).

Sementara itu, sambutan dari yang mewakili Kapolres Pematangsiantar, mewakili Dandim 0207/Simalungun, dan mewakili Kajari Pematangsiantar intinya mendukung kebijakan Pemerintah Kota Pematangsiantar dalam mengendalikan inflasi.

HLM TPID Kota Pematangsiantar, juga dihadiri Kepala BPS Kota Pematangsiantar Zulfan SE, Kepala Sub Divre Bulog Pematangsianțar Matius Sitepu, Kepala Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara Pematangsiantar Nova Juliana Sianturi, Sekretaris Daerah (Sekda) Pematangsiantar Junaedi Sitanggang SSTP MSi, Dirut PD Pasar Horas Jaya (PHJ) Bolmen Silalahi, dan sejumlah pimpinan OPD Kota Pematangsiantar. 
Editor: Yudi Setyawan

T#g:PematangsiantarTPID
CRYPTO
Berita Terkait

Bonnet Sleeping Double Sensyne Extendable Wireless Compatible Android Children Camcorder Silicone JBL Tune 510BT Ear Headphones
girl underwear 1 girl underwear 2 girl underwear 3 girl underwear 4
tiktok rss yt ig fb twitter

Tentang Kami    Pedoman Media Siber    Disclaimer    Iklan    Karir    Kontak

Copyright © 2013 - 2024 utamanews.com
PT. Oberlin Media Utama

⬆️